Saturday, November 10, 2007

Sita MIIM: Kisah Benar Tentang Anak Bangsa 1

Assalamualaikum.

Apa khabar semua?

Rindu rasanya kepada kamu (blog) dan kamu-kamu semua yang setia menjengah.

Rasanya kamu-kamu semua tahu atau tahu sedikit tentang perkembangan saya. Kalau tidak saya maklumkan, mungkin menerusi siaran media tertentu kamu-kamu semua boleh mentafsir situasi saya sekarang.

Memang mimpi ngeri. Lebih mengerikan, mimpi ngeri ini didatangkan kepada saya dan kami semua dalam pada kami masih terjaga. Tepuk tampar pipi beberapa kali, memang ini realiti. Satu lagi dugaan Tuhan yang pastinya menguji kami.

Saat saya mendapat kepastian bahawa premis kolej disita (saya yang berada di dalam premis ketika itu) seakan setengah mati. Satu nafas saya untuk seribu keruntuhan hati. Mana mungkin saya menidakkan air mata jika melihat mereka-mereka yang selalu bergelak ketawa, bermerah mata teresak-esak menahan hiba.

Petang itu ( 7 November) air mata jadi perkara biasa menemani 'perkabungan' ini. Cuba mengawal naluri kelakian untuk berkata tidak pada tangisan, tapi tidak terdaya.

Banyak yang saya bayangkan ketika itu. Detik saya memberitahu ayah dan mak untuk bertukar haluan pelajaran ke kolej ini, reaksi mak dan ayah andaikata saya memaklumkan penyitaan premis ini, ke mana saya selepas ini? Bagaimana saya harus berdepan dengan kamu-kamu semua?

Ah. Memang banyak. Lantas saya halau bayangan itu sebaik ada beberapa tangan menepuk pujuk bahu saya yang dua ini. Ketika itu, satu perkataan yang jelas dalam deria, kuat. Kuat. Kuat.

Saya habiskan sesi saya bersama emosi dan pengaduan kepadaNya semalaman. Keesokan harinya (8 November) saya bangkit dengan dengan sedikit kemurungan. Saya jadi batu. Malu. Dan segala macam persepsi songsang yang saya fikirkan. Tapi pagi itu saya bangkit bersama doa dan harapan.

Cukup cerita tentang emosi.

Dan saya pasti, pada baris ini masih ramai antara kamu-kamu yang kurang jelas dengan situasi.

Kolej saya, diurus tadbir oleh laki bini yang berniaga. Luar pengetahuan saya dan kami semua, premis pengajian sudah 1 tahun tidak dibayar sewa. Angka setengah juta yang tertunggak tambah merunsingkan. Timbul banyak tanda tanya yang kamu-kamu juga bisa wujudkan sendiri.

Disita selama dua minggu satu hal, yang jadi macam-macam hal, kami seakan digantung tak bertali. Ke mana pergi laki bini dan tali barut pengurusan yang harus bertanggungjawab kepada kami warga sebuah kolej yang entiti dan reputasi merudum dek situasi ini?

Mereka hilang tanpa penjelasan. Satu penjelasan yang benar-benar menyakinkan kami di pihak pelajar, ibu bapa dan warga kolej.

Hal ini telah lanjut kepada beberapa telinga yang wajar sekali mendengar. Juga lanjut kepada telinga-telinga media yang menjadi agen penyampai.

Timbul dan timbul lagi persoalan di benak mentah saya. Dalam pada entah berapa juta warga UMNO yang bersidang memekikkan nama 'anak bangsa' dan segala macam jeritan serupa dengan nada 'anak bangsa', adakah nasib kami akan dibela? Bila?

Sidang media (PC) berkenaan pengaduan kami di Bangunan UMNO sesak. Entah berapa ramai Broadcast Journalist yang menemuramah di sana sini saya pun tak pasti.

Dari Bernama News jam 7.30 sampailah Nightline jam 12. Hampa. Sekilas liputan pun tidak disiarkan.

Yang ada, dalam akhbar keesokan harinya (9 November) itu pun sekadar mengisi ruang letak kolum agaknya.

Aduh editor, kalau berita tentang pertunangan, perkahwinan Erra digembar-gembur sampai berbulan-bulan, cerita rogol dan bunuh sampai terletak dalam satu ruangan (Jenayah), ke mana pergi liputan tentang nasib anak bangsa (kami) yang teraniaya? Sekadar layak untuk dikilas pandang sebelum akhbar dilipat dan disimpan?

Kalau 'seorang' budak perempuan setengah mati dibela nasib dan kesihatannya di ruang hadapan akhbar, bagaimana pula dengan nasib 700 pelajar setengah mati tempat bergantung penyelesaian untuk masa depan mereka?

Ah biarlah... Media bukan saya yang punya. Siapa punya? Kamu jawab sendiri.
(Sambil menjeling ke akhbar utusan. Ada gambar Pak Lah)

Banyak lagi yang hendak dicoretkan. Tapi buat masa ini, biarlah sampai di sini. Takut-takut kalau terdedah lebih-lebih, jadi cerita lain pula.

Terima kasih kepada semua. Mak, ayah yang sangat-sangat memahami. Keluarga, rakan-rakan hidup, rakan-rakan siber, rakan-rakan kolej semuanya, jangan sekali-sekali toleh ke belakang kalau sudah selangkah ke depan. Jangan beralih arah.

Entiti kita masih wujud. Produk kita masih utuh. Kualitinya ke Al Jazeera. Cuma pengurusan yang seakan setimbun sampah.
Sangat-sangat memerlukan sokongan dari kamu-kamu semua. Ya. Kamu.

Doa dan harapan.






nota: buat masa ini, pihak Jawatankuasa Tindakan masih dalam proses melaksanakan memorandum untuk diserahkan kepada pihak-pihak berkenaan.

4 comments:

jazlin ernida said...

huhu be strong azrie.. mane tau nanti pasni dpt bangunan baru yg lagi best ke kan.~

rezki ade di mane2~

w a n t w o b u c k l e m y s h o e said...

baru baca ini..

Hamzah Izham, bapa kepada pelajar semester dua, Azrie Izham, pula berkata beliau amat kesal dengan tindakan pihak kolej yang didakwanya tidak mahu bertanggungjawab dalam menyelesaikan masalah itu.

"Saya amat kecewa dan rasa terkejut apabila kolej ini disita. Anak saya dah pun belajar hampir separuh jalan dan saya dapati pihak pengurusan kolej juga seolah-olah bersikap lepas tangan," katanya.

di link ini..

http://mstar.com.my/cms/content.jsp?id=com.tms.cms.article.Article_241758e2-c0a85062-97d5ad00-3860fbee

--------------

i feel for u bro. teruskan perjuangan dan usaha sekarang n byk doa. insyallah di permudahkan jalan keluar.

Frat^boy said...

erk... sabor je lah.. masih banyak lagi peluang2 di luar saner...

encikpundak said...

sabar2 jela... nnt kamo jadi wartawan kamo jgn jadi mcm wartawan skrg.